Pekerjaan Artificial Intelligence (Ai) Bergaji Tinggi

Daftar Isi & Table Content

Bagaimana Caranya Agar Bisa Bekerja di Artificial intelligence

Pekerjaan Artificial Intelligence (Ai) Bergaji Tinggi – Selama beberapa tahun terakhir, kecerdasan buatan (AI) telah membuka kemungkinan untuk masa depan. Dari eksplorasi ruang angkasa hingga deteksi melanoma, ini membuat gelombang di seluruh industri, membuat hal-hal yang tidak mungkin menjadi mungkin.

Akibatnya, ada juga pertumbuhan yang stabil dalam karier AI—LinkedIn menempatkan praktisi kecerdasan buatan di antara ‘pekerjaan yang sedang meningkat’ pada tahun 2021. Dalam posting blog ini, kami menjelajahi sepuluh karier AI yang mengagumkan dan bergaji tinggi yang dapat Anda kejar pada tahun 2021 dan seterusnya.

Pekerjaan Artificial Intelligence (Ai) Bergaji Tinggi
Pekerjaan Artificial Intelligence (Ai) Bergaji Tinggi

Apakah Artificial Intelligence adalah Karir yang Baik?

Ya karena:

  1. Pekerjaan AI banyak, perekrutan tumbuh sebesar 32% dalam beberapa tahun terakhir.
  2. Ada kesenjangan bakat yang tinggi—tidak cukup pelamar yang memenuhi syarat untuk posisi yang kosong.
  3. Profesional AI mendapatkan gaji tertinggi, jauh di utara $100.000.
  4. Sebagai industri yang berkembang pesat, peluang pertumbuhan dalam karir AI beragam.
  5. Karier AI fleksibel—Anda bisa menjadi pekerja lepas, konsultan, peneliti, praktisi, atau bahkan membuat produk AI Anda sendiri.

Apa Prospek Pekerjaan AI Saat Ini?

Prospek pekerjaan AI saat ini cukup menjanjikan. Biro Statistik Tenaga Kerja AS memperkirakan lapangan kerja ilmu komputer dan teknologi informasi tumbuh 11% dari 2019 hingga 2029. Ini akan menambah sekitar 531.200 pekerjaan baru di industri ini. Ini, tampaknya, adalah perkiraan konservatif. ‘Spesialis AI dan Pembelajaran Mesin’ adalah yang kedua dalam daftar pekerjaan dengan permintaan yang meningkat menurut Forum Ekonomi Dunia.

Seiring dengan semakin matangnya industri, pekerjaan di AI tidak hanya akan bertambah jumlahnya tetapi juga kompleksitas dan keragamannya. Ini akan membuka pintu bagi berbagai profesional—junior, senior, peneliti, ahli statistik, praktisi, ilmuwan eksperimental, dll. Prospek AI etis juga sedang naik.

Karier AI Apa yang Dapat Anda Kejar?

Meskipun merupakan bidang baru dan khusus, karier di bidang kecerdasan buatan tidak homogen. Di dalam AI, ada berbagai jenis pekerjaan yang membutuhkan keterampilan dan pengalaman khusus. Mari kita lihat sepuluh besar satu per satu.

10 Pekerjaan Yang Berhungungan Dengan Artificial Intelligence

1. Machine Learning Engineer

Machine Learning Engineer berada di persimpangan rekayasa perangkat lunak dan ilmu data. Mereka memanfaatkan alat data besar dan kerangka kerja pemrograman untuk membuat model ilmu data skalabel siap produksi yang dapat menangani terabyte data waktu nyata.

2. Data Scientist

Data Scientist mengumpulkan data, menganalisisnya, dan mengumpulkan wawasan untuk berbagai tujuan. Mereka menggunakan berbagai alat teknologi, proses, dan algoritma untuk mengekstrak pengetahuan dari data dan mengidentifikasi pola yang bermakna. Ini bisa menjadi dasar seperti mengidentifikasi anomali dalam data deret waktu atau kompleks seperti memprediksi peristiwa di masa depan dan membuat rekomendasi. Kualifikasi utama yang diharapkan dari seorang ilmuwan data adalah:

  1. Gelar lanjutan dalam statistik, matematika, ilmu komputer, dll.
  2. Memahami data tidak terstruktur dan analisis statistik
  3. Pengalaman dengan alat cloud seperti Amazon S3 dan platform Hadoop
  4. Keahlian pemrograman dengan Python, Perl, Scala, SQL, dll.
  5. Pengetahuan kerja tentang Hive, Hadoop, MapReduce, Pig, Spark, dll.
3. Business Intelligence Developer

Business Intelligence Developer (BI) memproses data internal dan eksternal yang kompleks untuk mengidentifikasi tren. Misalnya, di perusahaan jasa keuangan, ini bisa menjadi seseorang yang memantau data pasar saham untuk membantu membuat keputusan investasi. Di perusahaan produk, ini bisa menjadi seseorang yang memantau tren penjualan untuk menginformasikan strategi distribusi.

4. Research Scientist

Research Scientist adalah salah satu karir AI yang paling didorong secara akademis. Mereka mengajukan pertanyaan baru dan kreatif untuk dijawab oleh AI. Mereka ahli dalam berbagai disiplin ilmu dalam kecerdasan buatan, termasuk matematika, pembelajaran mesin, pembelajaran mendalam, dan statistik. Seperti ilmuwan data, peneliti diharapkan memiliki gelar doktor dalam ilmu komputer.

5. Big Data Engineer/Architect

Insinyur dan arsitek big data mengembangkan ekosistem yang memungkinkan berbagai vertikal bisnis dan teknologi berkomunikasi secara efektif. Dibandingkan dengan ilmuwan data, peran ini dapat terasa lebih terlibat, karena insinyur dan arsitek data besar biasanya ditugaskan untuk merencanakan, merancang, dan mengembangkan lingkungan data besar pada sistem Hadoop dan Spark.

6. Software Engineer

Insinyur perangkat lunak AI membangun produk perangkat lunak untuk aplikasi AI. Mereka menyatukan tugas pengembangan seperti menulis kode, integrasi berkelanjutan, kontrol kualitas, manajemen API, dll., untuk tugas AI. Mereka mengembangkan dan memelihara perangkat lunak yang digunakan oleh para ilmuwan dan arsitek data. Mereka tetap terinformasi dan diperbarui tentang teknologi kecerdasan buatan baru.

7. Software Architect

Arsitek perangkat lunak merancang dan memelihara sistem, alat, platform, dan standar teknis. Arsitek perangkat lunak AI melakukan ini untuk teknologi kecerdasan buatan. Mereka membuat dan memelihara arsitektur AI, merencanakan dan mengimplementasikan solusi, memilih toolkit, dan memastikan aliran data yang lancar.

8. Data Analyst

Untuk waktu yang lama, analis data adalah seseorang yang mengumpulkan, membersihkan, memproses, dan menganalisis data untuk mengumpulkan wawasan. Untuk sebagian besar, ini dulunya adalah tugas yang biasa dan berulang. Dengan munculnya AI, sebagian besar pekerjaan biasa telah diotomatisasi. Oleh karena itu, peran analis data telah ditingkatkan untuk bergabung dengan rangkaian karir AI yang baru. Hari ini, analis data menyiapkan data untuk model pembelajaran mesin dan membuat laporan yang bermakna berdasarkan hasil.

Akibatnya, seorang analis data AI perlu tahu lebih dari sekadar spreadsheet. Mereka harus terampil dalam:

4 Keterampilan Analis Data AI
  1. SQL dan bahasa database lainnya untuk mengekstrak/memproses data
  2. Python untuk pembersihan dan analisis
  3. Dasbor analitik dan alat visualisasi seperti Tableau, PowerBI, dll.
  4. Intelijen bisnis untuk memahami pasar dan konteks organisasi
9. Robotics Engineer

Insinyur robotika mungkin adalah salah satu karir AI pertama, ketika robot industri mulai populer pada awal 1950-an. Dari jalur perakitan hingga pengajaran bahasa Inggris, robotika telah berkembang pesat. Perawatan kesehatan menggunakan operasi yang dibantu robot. Robot humanoid sedang dibangun untuk menjadi asisten pribadi. Tugas seorang insinyur robotika adalah mewujudkan semua ini dan lebih banyak lagi.

10. NLP Engineer

Insinyur Natural Language Processing (NLP) adalah profesional AI yang berspesialisasi dalam bahasa manusia, termasuk informasi lisan dan tertulis. Para insinyur yang mengerjakan asisten suara, pengenalan suara, pemrosesan dokumen, dll., menggunakan teknologi NLP. Untuk peran seorang insinyur NLP, organisasi mengharapkan gelar khusus dalam linguistik komputasi. Mereka mungkin juga bersedia mempertimbangkan pelamar dengan kualifikasi dalam ilmu komputer, matematika, atau statistik.

Industri Manakah yang Mempekerjakan Profesional AI?

Ada lebih dari 15.000 pekerjaan di AI yang terdaftar di LinkedIn hari ini. Organisasi di berbagai industri sedang merekrut. Industri dengan jumlah karir AI terbuka terbanyak tampaknya adalah teknologi dengan perusahaan seperti Apple, Microsoft, Google, Facebook, Adobe, IBM, Intel, dll. yang merekrut untuk peran AI.

Keterampilan Apa yang Anda Butuhkan untuk Mendapat Posisi AI Level Awal?

Tidak semua posisi AI sama. Seperti yang Anda lihat dari daftar di atas, peran yang berbeda mungkin memerlukan keterampilan/pengalaman yang berbeda. Namun, hampir semua peran tingkat pemula akan mengharapkan :

4 Keterampilan Untuk Menjadi Ai Pemula
  1. Gelar sarjana dalam ilmu komputer, matematika, atau statistik
  2. Keakraban dengan Python dan SQL
  3. Pengetahuan tentang analisis data, pemrosesan, dan visualisasi
  4. Memahami teknologi cloud
  5. Ketajaman bisnis tentang industri, pasar, persaingan, dll.

Apakah Anda Membutuhkan Gelar Untuk Bekerja di Kecerdasan Buatan?

Sebagian besar deskripsi pekerjaan online akan mengharapkan setidaknya gelar sarjana. Namun, seperti yang kami sebutkan di atas, kesenjangan bakat semakin besar. Organisasi tidak dapat lagi menolak karyawan tanpa gelar sarjana jika mereka memiliki keterampilan dan pengalaman yang dapat dibuktikan dalam kecerdasan buatan.

Bagaimana Bekerja di Artificial Intelligence?

Karier di AI tidak seperti kebanyakan pekerjaan teknologi yang tersedia saat ini. Sebagai bidang yang berkembang, pekerjaan AI menuntut para profesional untuk tetap mengetahui kemajuan dan memperbarui diri secara teratur. Tidak lagi cukup hanya mendapatkan keterampilan, profesional AI/ML perlu melacak penelitian terbaru dan memahami algoritme baru secara teratur.

Selain itu, AI berada di bawah pengawasan sosial dan peraturan yang sangat besar. Profesional AI perlu melihat lebih dari sekadar aspek teknis AI dan memperhatikan dampak sosial, budaya, politik, dan ekonominya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Facebook
Twitter
LinkedIn
Telegram
WhatsApp
Categories

Free Tools To Use

Instant Article

Create Articles (as quick as lightning) In less than 1 minute 100% Unique and Fresh, Guaranteed to pass Plagiarism / Copyscape Safe for Adsense Blogs or any article content

Rewrite Article

With AGP Make 3,000 Words Pillar Articles + Only 5 Minutes. Rewrite Long Articles Immediately Fresh and Unique Pass Copyscape Safe for Adsense Blog