Jenis-Jenis Pekerjaan Yang Ada Di Metaverse

Daftar Isi & Table Content

Panduan dan Cara Mendapatkan Pekerjaan Di Metaverse

Jenis-Jenis Pekerjaan Yang Ada Di Metaverse – Dalam seri video baru yang diluncurkan oleh Meta, sebelumnya dikenal sebagai Facebook, penyanyi dan aktris Keke Palmer menyelenggarakan wawancara gaya talk show larut malam dengan para ahli metaverse–penghuni dunia maya yang luar biasa dan saling berhubungan sehingga cakupan dan kemampuan penyesuaiannya tidak terbatas sehingga tidak ada yang benar-benar tahu bagaimana menjelaskannya.

Seperti di masa-masa awal Web 2.0, ketika World Wide Web tampak sangat abstrak bagi orang awam yang tidak terlibat dalam membangun web 2.0.

Penjelasan paling sederhana untuk metaverse adalah bahwa ini adalah versi imersif dari internet yang memadukan dunia digital dan fisik kita. Pengguna dapat menghabiskan waktu dengan teman dari jarak jauh, mengunjungi toko ritel virtual, menghadiri acara virtual, bermain game, dan membeli dan menjual aset digital menggunakan cryptocurrency.

Bagi sebagian orang, ini terdengar seperti distopia masa depan: kehidupan seperti Matriks yang sepenuhnya hidup melalui headset realitas virtual. Pada kenyataannya, ini hanyalah cara berbeda dalam melakukan hal-hal yang sudah kita lakukan di internet, seperti membuat ulang, bertransaksi, dan berinteraksi.

“Metaverse akan memiliki dampak yang berbeda pada kehidupan sehari-hari orang tergantung pada bagaimana mereka menggunakannya,” kata Ian Khan, pembicara utama metaverse dan penulis Metaverse for Dummies. “Bagi sebagian orang, itu akan menjadi tempat untuk menghabiskan beberapa menit per hari, sementara bagi yang lain, itu bisa menjadi tempat di mana mereka mendapatkan penghasilan dan bekerja penuh waktu.”

Jenis-Jenis Pekerjaan Yang Ada Di Metaverse
Jenis-Jenis Pekerjaan Yang Ada Di Metaverse

Jadi apa sebenarnya metaverse itu, dan bagaimana cara kerjanya?

Seperti yang Sudah Saya Rangkum DI Laman springboard Feeling of presence atau menghadirkan Perasaan adalah kualitas yang menentukan dari metaverse. Saat berpartisipasi dalam versi metaverse dari panggilan Zoom, Anda akan dapat melihat ekspresi wajah dan bahasa tubuh avatar rekan kerja Anda.

Seni digital akan terwujud dalam tiga dimensi. Obrolan video dan URL web muncul di depan bidang penglihatan Anda seperti hologram. Anda bahkan dapat menyesuaikan rumah agar terlihat seperti yang Anda inginkan, sampai ke tampilan di luar “jendela” virtual Anda. Teleportasi di sekitar metaverse akan seperti mengklik link di internet.

Karakteristik metaverse

Selain sifatnya yang imersif, metaverse memiliki sejumlah karakteristik yang membedakannya dengan web 2.0 yang kita kenal sekarang :

  1. Metaverse tidak berhenti beroperasi saat Anda log off; itu terus berjalan di latar belakang. Berinteraksi dengan objek di metaverse akan memiliki konsekuensi dunia nyata. Misalnya, jika Anda mencoba item di toko virtual dan membelinya menggunakan cryptocurrency, Anda akan menerima item IRL–asalkan itu bukan aset digital.
  2. Memiliki ekonomi yang berfungsi. Orang akan dapat menghasilkan barang dan jasa dengan nilai nyata dan membeli dan menjual aset digital di blockchain.
  3. Interoperabilitas lengkap. Interoperabilitas berarti bahwa aset digital dan item interaktif lainnya di metaverse tidak terbatas pada satu antarmuka, sistem operasi, atau pengalaman. Saat ini, game sepenuhnya ditentukan oleh platform tempat mereka dibuat, dan pemain jarang dapat berpindah antar platform (misalnya: dari PC ke Xbox). Beberapa game eksklusif untuk konsol atau sistem operasi tertentu, dan item digital yang dibeli pemain dalam game tidak dapat digunakan di game lain. Dalam metaverse, item, karakter, dan bahkan set piece dari satu game perlu menyatu dengan yang lain dengan lancar. Misalnya, senjata yang Anda beli dalam satu game dapat digunakan di penembak orang pertama mana pun.
  4. Didorong oleh konten komunitas. Beragam kreator dapat membuat atau mengkurasi konten dan pengalaman untuk orang lain.

Apa artinya membangun metaverse? Elemen apa yang masuk ke dalamnya?

Aset Digital Yang Dijual di Metaverse

Membangun metaverse bukanlah hal mudah, membutuhkan infrastruktur fisik dan digital untuk memberi daya, mempertahankan, dan mengembangkannya. Perkembangan ini akan menciptakan serentetan pekerjaan baru untuk arsitek perangkat lunak, pengembang, desainer UX, pembuat konten, ilmuwan data, pakar keamanan siber, dan banyak lagi. Terlebih lagi, sifat metaverse yang terdesentralisasi berarti bahwa setiap pengguna internet dapat membangun sesuatu di dalam metaverse.

Pekerjaan metaverse yang ada sebagian besar terkait dengan pengembangan dan desain ruang metaverse dan aset digital seperti NFT, yang dapat dijual di metaverse.

“Belum ada dorongan khusus untuk merekrut pekerjaan di mana orang akan tinggal di server dan melakukan tugas-tugas yang secara khusus terkait dengan pemeliharaan dan pengoptimalan ruang-ruang ini,” kata Khan. “Ini kemungkinan akan berubah dalam beberapa tahun ke depan ketika perusahaan khusus metaverse bermunculan dan mulai menciptakan aliran pendapatan yang membutuhkan orang dan penyedia untuk mendedikasikan diri mereka ke metaverse.”

Berikut adalah pandangan luas tentang elemen-elemen yang digunakan untuk membangun metaverse:

  1. Teknologi konektivitas (5G, WiFi, cloud) yang mendukung metaverse
  2. Antarmuka manusia. Headset VR, kacamata AR, haptics, dan sebagainya
  3. komputasi spasial. Visualisasi 3D dan kerangka pemodelan
  4. ekonomi pencipta. Alat desain, aset digital, pasar, layanan AI, alat pembuat
  5. Konten dan pengalaman. Aplikasi digital untuk bermain game, bekerja, berbelanja, dan sebagainya. Konten pihak pertama, konten pengembang, konten pembuat, dan konten buatan pengguna. Dunia virtual (lingkungan di mana sejumlah besar pengguna dapat berkumpul, berinteraksi, membuat, dan berpindah masuk dan keluar dari pengalaman yang berbeda)
  6. Platform yang memfasilitasi akses dan penemuan pengalaman konten dan aplikasi (misalnya: Google Play), termasuk browser, mesin telusur, penelusuran visual, pasar aplikasi, etalase dalam aplikasi, dan lainnya
  7. Keamanan, privasi, dan tata kelola. Pembayaran dan monetisasi

Perbedaan Antara Metaverse dan web 3.0

Teknologi Blokchain Web3.0 Disebut Sebagai Masa Depan

Web 3.0 terdiri dari infrastruktur untuk metaverse. Untuk konteks :

  • Web 2.0 adalah internet masa kini—yang berpusat pada konten buatan pengguna (media sosial, blogging, berbagi video, menulis ulasan)
  • Web 3.0 adalah internet masa depan, sedangkan metaverse menjelaskan bagaimana kita akan mengalaminya
  • Semua tanda menunjukkan bahwa Web 3.0 akan berjalan pada teknologi blockchain, yang merupakan catatan publik dari transaksi yang dilakukan dalam mata uang kripto yang disimpan di beberapa komputer dalam jaringan peer-to-peer. Ini berarti bahwa jika Anda membeli aset digital di metaverse, teknologi blockchain memfasilitasi transaksi dan mengotentikasi kepemilikan aset Anda.

Bagaimana cara kerja blockchain di metaverse?

  • Blockchain adalah apa yang memungkinkan pengguna untuk membuat, memiliki, dan memonetisasi aset digital di metaverse. Dengan kata lain, metaverse pada dasarnya didukung oleh aplikasi terdesentralisasi yang mendukung blockchain yang mendukung ekonomi aset dan data cryptocurrency milik pengguna.
  • Bitcoin adalah cryptocurrency terdesentralisasi yang dapat ditransfer pada jaringan Bitcoin peer-to-peer. Setiap kali Anda membeli beberapa Bitcoin, transaksi itu dicatat ke blockchain, yang berarti catatan tersebut didistribusikan ke ribuan komputer individu di seluruh dunia, tidak seperti buku perbankan tradisional, yang disimpan di server internal. Sifat terdistribusi dari blockchain membuatnya sangat sulit untuk dibodohi atau dikendalikan.

Apa itu Non-Fungible Token  (NFT)?

Item seperti karya seni dan musik di blockchain adalah Non-Fungible Tokens (NFTs). “Non-fungible” berarti aset itu unik dan tak tergantikan, sedangkan mata uang adalah item yang sepadan. Saat Anda menjual NFT, Anda menggunakan kontrak cerdas, yang memungkinkan Anda melakukan transaksi tanpa bantuan bank.

“Saat ini, apa yang kami sebut metaverse biasanya merupakan pengalaman virtual yang dibangun oleh perusahaan Web3 yang memungkinkan Anda untuk menjelma semacam persona, seperti avatar atau NFT,” kata Proust. “NFT adalah token unik di blockchain yang hanya dimiliki oleh satu orang.”

Blockchain inilah yang memungkinkan Anda memiliki barang digital di dunia maya. Jadi, jika dua dunia virtual dapat dioperasikan, blockchain akan mengotentikasi bukti kepemilikan barang digital Anda di kedua dunia virtual. Saat Anda mengakses dompet kripto Anda di dunia virtual, Anda dapat mengakses aset kripto Anda seperti avatar Anda, pakaian avatar, animasi avatar, dekorasi virtual, dan senjata.

Dengan menggunakan dompet kripto, Anda dapat membeli barang digital seperti musik, film, game, dan aplikasi. Anda juga dapat membeli item fisik di metaverse dengan kesempatan untuk melihat dan memegang model 3D dari item yang Anda beli. ID Anda akan ditautkan ke dompet kripto Anda, jadi Anda tidak perlu mengingat kata sandi untuk mengakses situs web dan dunia virtual yang Anda kunjungi.

Jenis pengalaman dan dunia virtual apa yang dibangun perusahaan di metaverse?

Gagasan tentang “strategi  perusahaan  metaverse” adalah hal baru, tetapi organisasi yang matang secara digital sudah mengadopsinya. Untuk saat ini, mereka yang secara aktif terlibat dalam membangun pengalaman metaverse biasanya adalah pengguna awal teknologi, mengenal seseorang yang bekerja di metaverse, atau mereka bekerja di perusahaan yang terlibat dalam proyek metaverse.

“Karena metaverse masih cukup eksklusif, perusahaan berusaha sangat keras untuk melibatkan orang-orang yang bukan dari dunia blockchain atau Web3,” kata Proust. “Ini benar-benar rumit bagi seseorang yang baru mengenal semua ini karena Anda membutuhkan pengetahuan konseptual tentang metaverse. Anda perlu tahu apa itu blockchain, dan Anda harus memiliki dompet kripto.”

Pada Oktober 2021, Facebook mengubah namanya menjadi Meta dan mengumumkan rencana untuk menciptakan 10.000 pekerjaan berketerampilan tinggi baru di UE untuk membantu membentuk metaverse. Lebih dari 160 perusahaan juga ikut serta, termasuk Snap, Roblox, OpenSea, The Sandbox, dan Unity.

Pada bulan Januari, GameStop mengumumkan rencana untuk meluncurkan pasar NFT sendiri. Nvidia telah mengembangkan platform Omniverse, alat sumber terbuka yang memungkinkan orang secara aktif membangun dunia 3D virtual mereka sendiri. Epic Games menayangkan konser Ariana Grande virtual di Fortnite September lalu, yang menampilkan avatar dalam game sang popstar. Pada Build Conference tahun ini, Microsoft mengumumkan “Metaverse Stack” dan juga mengakuisisi raksasa game Activision untuk menciptakan “blok bangunan untuk metaverse.”

Banyak merek fesyen sedang membangun pengalaman metaverse dalam Roblox, dunia virtual tempat jutaan orang bersosialisasi, bermain, dan mengambil bagian dalam ekonomi digital. Mirip dengan blockchain, pemain dapat membeli mata uang dalam game, yang disebut Robux, menggunakan uang dunia nyata, dan membeli item di dalam game atau mengubah Robux mereka kembali menjadi uang tunai.

Merek fashion mewah Balenciaga bekerja sama dengan Fortnite untuk menghadirkan kulit desainer kepada pengguna dalam game. Sementara itu, Louis Vuitton dan Ralph Lauren telah meluncurkan pengalaman Roblox mereka sendiri. Nike sedang membangun taman hiburan metaverse pertama di dunia di dalam Roblox—ruang bermain virtual gratis yang disebut Nikeland. Dengan menawarkan ruang bebas di mana orang dapat berinteraksi dengan merek, Nike menciptakan jalan bagi mereka untuk menjadi pelanggan di dunia nyata. Secara alami, Disney ingin menjadi tempat paling bahagia di metaverse.

Untuk saat ini, setidaknya, kualifikasi untuk mendapatkan pekerjaan metaverse tidak jauh berbeda dari pekerjaan teknologi “biasa”. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa kandidat harus memiliki pemahaman konseptual tentang cara kerja metaverse, termasuk teknologi blockchain dan Web 3.0 yang mendasarinya.

“Pada akhirnya, teknologinya tidak jauh berbeda dari apa yang Anda gunakan saat membangun situs web atau aplikasi seluler,” kata Proust, yang menjadi pengembang blockchain setelah mengikuti beberapa tutorial online. “Kode, alur pengguna, dan proxy sama. Ini masih tentang membangun antarmuka front-end dan aplikasi back-end, memanipulasi perpustakaan, dan menggunakan bahasa pemrograman yang dikenal.”

Pekerjaan metaverse apa yang Paling banyak di Cari?

Perusahaan Metaverse-first mulai bermunculan, menawarkan serangkaian layanan mulai dari membangun pengalaman AR/VR bermerek hingga menyediakan pasar untuk membeli dan menjual aset digital. Verseprop, platform yang menjual real estat metaverse, menutup putaran unggulan pertamanya pada Q1 2022.

“Kami telah mempekerjakan insinyur, desainer, dan pemasar untuk membantu kami menjalankan platform ini,” kata Joel Coren, pendiri dan CEO Verseprop. “Singkatnya, ada kekurangan keterampilan yang serius di ruang Web 3.0, jadi ada banyak peluang bagi para spesialis yang akrab dengannya.”

Sebuah laporan baru yang diterbitkan oleh Dell Technologies menyatakan bahwa 85% pekerjaan metaverse dan non-metaverse yang akan ada pada tahun 2030 belum ditemukan.

Berikut adalah Beberapa pekerjaan di metaverse yang sudah direkrut oleh perusahaan.

Insinyur perangkat lunak AR/VR

Mengembangkan aplikasi metaverse terdesentralisasi berarti membangun game atau pengalaman yang dioptimalkan untuk berbagai platform, mulai dari headset VR seperti Oculus Quest hingga dunia virtual yang sedang berkembang seperti Roblox dan Fortnite, hingga konsol game seperti Playstation dan Xbox, serta perangkat web dan seluler. Pengembang harus menemukan cara baru bagi pengguna untuk berinteraksi dengan perangkat selain suara dan sentuhan.

Apa yang perlu Anda ketahui :

Pengembang metaverse perlu mengetahui terminologi dan konsep XR (extended reality)—istilah umum untuk virtual reality (VR), augmented reality (AR), mixed reality (MR), dan teknologi imersif lainnya. Metaverse membutuhkan insinyur dengan keahlian dalam desain sistem skala besar, jaringan dan penyimpanan data, komputasi terdistribusi, AI, pencarian informasi, pemrosesan bahasa alami (NLP), dan desain UI.

Insinyur akan diminta untuk bekerja di Android Native, Android Java, FreeRTOS, dan Embedded Linux. Mengingat sifat metaverse yang terdistribusi, tidak ada batasan jumlah pengguna untuk game atau pengalaman tertentu, yang menghadirkan tantangan baru bagi pengembang.

Manajer produk

Manajer produk akan memiliki pengalaman pengguna akhir  metaverse dan bertanggung jawab untuk terhadap produk. Prioritas utama mereka adalah memastikan orang memiliki pengalaman sosial yang hebat dalam aplikasi metaverse.

Ini berarti memahami perspektif pengguna, mengumpulkan umpan balik pelanggan, dan melacak skor NPS dan survei pengguna. Mereka akan bekerja dengan tim untuk merancang, berkomunikasi, dan visi wireframe menjadi produk. Sama seperti manajer produk non-metaverse, mereka akan menguji fitur A/B sambil mengevaluasi KPI seputar retensi, monetisasi, dan loop umpan balik.

Mereka harus mengikuti perkembangan pasar kreator, NFT, dan game yang terus berkembang, dan bekerja sama dengan peneliti internal untuk mengidentifikasi peluang pasar. Dalam pekerjaan sehari-hari, mereka akan bermitra dengan PM, insinyur, peneliti, ahli strategi konten, dan QA lainnya, mengawasi penerapan pengalaman pengguna dari konsepsi produk hingga peluncuran serta dukungan desain pasca-peluncuran.

Desainer game 3D

Perancang game Metaverse akan mengerjakan pembuatan prototipe, perancangan, dan pengiriman game berbasis VR dan AR atau menambahkan elemen gamifikasi ke aplikasi non-penyihir (misalnya: perangkat lunak pertemuan virtual). Desainer akan bekerja sama dengan programmer dalam membuat prototipe dan mengimplementasikan tahapan dan memastikan fungsionalitas gameplay. Saat ini, game metaverse masih dibangun di atas mesin game standar industri seperti Unreal dan Unity. Sebagian besar studio game menginginkan kandidat yang memiliki pengalaman sebagai pemain game blockchain.

Apa itu permainan blockchain?

Game blockchain adalah game yang memiliki “ekonomi terbuka”—artinya pemain dapat membeli dan menjual aset dalam game menggunakan cryptocurrency. Ini berarti item game tidak lagi terjebak dalam game. Misalnya, skin yang Anda beli di satu game dapat digunakan di game lain.

Semua pembelian dalam game dicatat di blockchain, mencantumkan Anda sebagai pemiliknya. Namun, sebagian besar metaverse saat ini adalah taman bertembok yang menyimpan semua pembelian di dalam game masing-masing.

Ini memungkinkan ekonomi baru yang digerakkan oleh pemain di mana studio game tidak harus terlalu bergantung pada rilis baru atau konten yang dapat diunduh (DLC) dan sebagai gantinya dapat membuat konten baru yang dapat diperdagangkan dan mempertahankan pemain.

Game Blockchain telah melahirkan jenis model game baru yang dikenal sebagai play-to-earn. Game play-to-earn memberi hadiah kepada peserta dengan uang digital atau NFT, atau aset dalam game seperti token kripto, tanah virtual, kulit, dan senjata.

Pemain dapat membeli, menjual, dan mentransfer aset dalam game ini di luar dunia virtual game dengan imbalan uang sungguhan. Saat ini, sebagian besar game berbasis blockchain terlalu fokus pada fitur NFT, dan gameplaynya tidak terlalu menarik.

Storytellers (mirip dengan penulis video game)

Pendongeng, atau mereka yang menulis konten untuk game, aplikasi, dan pengalaman metaverse bermerek, perlu membuat cerita yang memungkinkan pengguna membenamkan diri dalam narasi sambil menciptakan karakter dan identitas mereka sendiri dan memilih dari berbagai jalur cerita.

Spesialis pemasaran Metaverse

Metaverse akan memberi pemasar kesempatan untuk menciptakan pengalaman merek yang imersif, iklan asli, acara virtual, dan mempromosikan produk digital. Merek bahkan dapat menciptakan dunia virtual dan etalase digital untuk membangun kesadaran merek. Pemasaran metaverse akan digunakan tidak hanya untuk menjual barang di blockchain tetapi juga untuk mempromosikan hal-hal yang dilakukan merek IRL.

desainer UX

Alih-alih memikirkan orang-orang yang berinteraksi dengan teknologi sebagai “pengguna, desainer harus menganggap mereka sebagai “pemain”—orang-orang yang mendiami, hidup, dan eksis di dunia maya ini. Desainer UX harus membuat desain yang benar-benar imersif, yang memungkinkan orang untuk hidup di lingkungan virtual daripada hanya mengunjungi mereka.

Mengingat sifat metaverse yang selalu aktif dan imersif, desainer harus melihatnya sebagai peradaban manusia daripada produk digital. Desainer UX juga harus menemukan cara baru untuk memperlancar proses seperti otentikasi pengguna dan transaksi digital di blockchain.

Pengembang Blockchain

Sementara insinyur AR/VR akan menciptakan pengalaman metaverse, pengembang blockchain akan menciptakan sistem yang memungkinkan transaksi digital yang aman. Ini memerlukan membangun basis data untuk merekam dan menyimpan data blockchain dengan cara yang mencegah perubahan atau peretasan.

Penyelenggara acara

Metaverse akan mengguncang industri acara — mungkin bahkan lebih dari yang dilakukan COVID. Metaverse dapat digunakan untuk menyelenggarakan acara dengan ukuran apa pun, termasuk pameran dagang besar, konser, konferensi, dan banyak lagi. Aplikasi konferensi video yang imersif akan membantu menghilangkan keterpencilan dari pekerjaan jarak jauh untuk rapat dan konferensi bisnis.

Di metaverse, peserta dapat membuat avatar dan merasakan benar-benar hadir di venue. Penyelenggara juga dapat menambahkan chatbot AI sebagai panduan untuk menyapa dan berinteraksi dengan peserta.

Bagaimana saya bisa mendapatkan pekerjaan Di metaverse?

Untuk saat ini, para profesional teknis menggunakan banyak keterampilan yang mereka miliki untuk membangun pengalaman metaverse. Namun, banyak pekerjaan yang akan ada di metaverse—desainer pakaian avatar, dokter metahuman, dan ilmuwan penelitian metaverse—belum ditemukan.

Khan menyarankan mereka yang saat ini tidak bekerja di metaverse untuk mulai belajar tentang cara kerja metaverse, jenis tugas apa yang dapat dilakukan di metaverse, dan bagaimana keterampilan mereka dapat digunakan kembali untuk Web 3.0.

“Pemrogram harus mempelajari arsitektur baru web dan teknologi blockchain,” kata Khan. “Untuk profesional keuangan yang ingin menjadi bagian dari metaverse, pemahaman tentang cryptocurrency, investasi, dan NFTS diperlukan. Seniman mungkin merasa penting untuk mempelajari cara menghasilkan seni digital dan mengajari diri mereka sendiri tentang jenis baru perangkat lunak digital kreatif.”

Tools Gratis Menggunakan Teknologi Artificial Intelligence

Buat kamu yang masih bingung mencari tools yang mempermudah dalam pembuatan tulisan atau artikel kami menyarankan untuk mencoba tools yang sangan powerfull ini :

Tools Instant Article Using Artificial Intelligence

Buat Artikel (SECEPAT KILAT) Kurang dari 1 menit 100% Unik dan Fresh, Dijamin LOLOS Plagiat/Copyscape Aman untuk Blog Adsense atau konten artikel apapun sesuai kebutuhan anda.

Tools Rewriter / Paraphrasing Using Artificial Intelligence

Dengan AGP Bikin Artikel Pilar 3.000 Kata+ Cuma 5 Menit. Rewrite Artikel Panjang Sekaligus Langsung Fresh dan Unik Lolos Copyscape Aman untuk Blog Adsense Cobain Sekarang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Facebook
Twitter
LinkedIn
Telegram
WhatsApp
Categories

Free Tools To Use

Instant Article

Create Articles (as quick as lightning) In less than 1 minute 100% Unique and Fresh, Guaranteed to pass Plagiarism / Copyscape Safe for Adsense Blogs or any article content

Rewrite Article

With AGP Make 3,000 Words Pillar Articles + Only 5 Minutes. Rewrite Long Articles Immediately Fresh and Unique Pass Copyscape Safe for Adsense Blog